Tuesday, 23 June 2009

buntu

pikirku terbuntu
oleh mu
yang membayangiku
di setiap helai syarafku

ada apa ini??
kenapa harus begini...??
buntuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu...nah maafkelah blog ku sayang...untuk hari ini aku tak dapat membagi kaya bersama kamu.....
otak ku buntu karena aku bertemu
dengan dia yang begitu

begitu...
begitu....
hanyutkanku...kemudian memukulku dan hempaskanku....oh TUHAN bantu hambamu ini keluar dari beenggu yang membuatku semakin dungu....

6 comments:

Irwan Bajang said...

hei Bung..jangan stres gitu dong..cerita sama banyak teman, kalu ada masalah..hehehe
tar juga terpecahkan sendiri...jangan bunuh diri ya...
nah, omelan semacam ini juga bisa jadi puisi to..hehehe
:D
selamat terus menulis ya bro..
tetap semangat, kalau lagi buntu, baca2 buku aja biar dapet ide segar...




:D

Kabasaran Soultan said...

Duhai kawan
Pikirmu tak buntu
pengakuan akan
ketidakberdayaan
dan
kebuntuan
adalah
puncak tertinggi dari
suatu kepasrahan diri
kepada sang maha.

Joni-Joni-Joni said...

@kang iwan...ya kang....perasan lg bingung neh..lag seneng sekaligus sedih dan merasa gila hahahaha
@kang soultan....
iya benar....kadang kita baru merasa pasarak ketika berada dalam ketidak berdayaan..makasih kang...

sigit said...

keep posting mas..menuangkan perasaan pada sbuah karya tak semudah yang kubayangkan..tapi anda bisa melakukannya..bravo..salam kenal mas

ZULKIFLI MOHAMED said...

Salam Joni,

aku menyukai Rangkap 1 mu, pada baris 3 dan 4 itu,

"buntu adalah lumrah, kadangnya kebuntuan mencambahkan karya yang luar biasa ..."

sam said...

kalau selang air buntu, biasanya selangnya diperbaiki. kalau pikiran lagi buntu, pikirannya harus diperbaiki.

santai aja...